Menikmati Pasar Malam dan Lontong Tuyuhan di Rembang

Minggu ini aku mengunjungi Rembang lagi. Masih berkutat di projekku yang memang terus melakukan continues improvement. Tapi ada yang istimewa dari kunjunganku ke Rembang kali ini. Apa itu? Pasar Malam di Alun-alun kota Rembang. Ya Pasar Malam. Bagi orang kota, pasti akan sangat kesulitan mencari pasar malam di jaman sekarang ini. Selain karena faktor peminat, di kota-kota besar sekarang sudah jarang tersedia lahan kosong yang luas. Kalau ada pun, maka sewa lahan itu pastinya akan sangat mahal.

rbg1

Dari beberapa pedagang dan pemilik wahana pasar malam yang kutanyai, pasar malam ini diselenggarakan dalam rangka Maulid Nabi Muhammad SAW dan berlangsung selama 15 hari.

Seperti biasanya, dalam pasar malam ada wahana-wahana seru yang diperuntukkan untuk pengunjungyang memang sudah familiar, mulai dari Tong Setan, Bianglala, Komedi Putar, Ombak, Rumah Hantu. Tapi untuk di Rembang ada beberapa wahana baru yang belum pernah ku temui di Pasar Malam, yakni Perahu, seperti perahu kora-kora di Dufan serta Bom bom car air. Di Pasar malam ini juga terdapat wahana basket yang biasanya sering kita lihat di zona permainan di mal-mal seperti TimeZone ataupun Stinger. Benar-benar luar biasa Pasar Malam di Rembang ini. Untuk menikmati setiap wahana, cukup membayar 5000 rupiah saja.

rbg3-300x200

Jika ingin menguji adreanalin, aku yakin wahana-wahana di Pasar Malam ini tidak kalah dibanding dengan wahana wahana yang di dunia fantasi, ancol. Bahkan mungkin di pasar malam ini lebih menantang, karena pastinya sisi safety dalam setiap permainan sangat kurang dibanding di dufan, he he he.

Dahulu, kala aku masih anak2, permainan ombak adalah permainan yang paling kusuka. Dan permainan ombak ini seperti sebuah pembuktian keberanian. Jika tidak berani naik ombak, berarti anak itu pengecut, he he he he. Itu dulu, waktu masih anak-anak, he he

rbg4-300x200

Selain pasar malam, dalam kunjunganku ke Rembang kali ini, aku akhirnya bisa menikmati lontong tuyuhan yang sangat tersohor di seantero Rembang. Rasanya hmm maknyus.

rbg7-300x200

Sayangnya, makanan ini menggunakan lontong sebagai bahan pokoknya, jadinya hanya berjarak 2 jam setelah makan, perutku sudah keroncongan lagi, he he. Ya maklumlah, size perutnya sudah melebar, he he.

11 thoughts on “Menikmati Pasar Malam dan Lontong Tuyuhan di Rembang

  • 18/03/2010 at 13:17
    Permalink

    mirip sekaten di Solo ya 🙂

    “waduh.. gak tau tuh mas.. gak pernah datang ke sekaten nih.. 🙁 “

    Reply
  • 20/03/2010 at 11:13
    Permalink

    nice pic sur

    “Suwun Mbak 🙂 “

    Reply
  • 20/03/2010 at 23:29
    Permalink

    Enaknyaaaa jalan jalan terus….:)

    Tapi beneran tuh Sur,
    aku suka rada ngeri tuh kalo liat komedi puter atau kincir angin yang di pasar malem, gak pernah berani naik, soalnya suka ada suara suara aneh sih *takut ada baut yang patah bo!*

    Di pasar malem mah mendingan jalan jalan dan cuci mata liat yang aneh2 aja deh!

    ” Alhamdulillah Mbak.. Disuruh kantor.. 🙂
    Iya mbak.. Kalau komedi puternya mulai bergerak, kadang ada suara.. ngiik.. ngiikkk, he he he ”

    Reply
  • 21/03/2010 at 17:16
    Permalink

    di sekitar rmhkuw msh sering diadain pasar mlm lowh…
    met jln2 ya, mas.. 🙂

    “Di Surabaya masih ada mbak?? Mbak Vany tinggal di Surabaya kan?
    Kalau di Gresik, masih ada memang. Tapi wahananya gak serame di Rembang ini.”

    Reply
  • 23/03/2010 at 14:10
    Permalink

    aq malah pengen lontong tuyuhan itu.. 😮
    enak banget mas surya jalan2 trooos..

    “Maknyuss.. mbak 😀 “

    Reply
  • 23/03/2010 at 22:23
    Permalink

    waah…asyiknya bisa jalan-jalan 🙂
    salam

    “Terima Kasih.. dah mampir.. 🙂 Salam”

    Reply
  • 24/03/2010 at 09:23
    Permalink

    Jalan jalan kek gini yang mengasyikkan 🙂
    Lontongnya maknyussss tuh keknya

    “Asyik memang mbak. Lebih Asyik lagi kalau rame2… Lontongnya memang maknyuss mbak.. :)”

    Reply
  • 26/03/2010 at 12:57
    Permalink

    *colek dikit ah*

    “Nyolek dikit gak boleh mbak… Kalau banyak baru boleh, :D”

    Reply
  • 29/03/2010 at 23:29
    Permalink

    lho..lho..
    masih belon update jugaaa???

    ckckck….ayo banguuuuuun!!!!

    “Alhamdulillah.. akhirnya bangun juga mbak.. :)”
    “Terima Kasih dah diingatkan mbak, he he he”

    Reply
  • 23/08/2010 at 09:07
    Permalink

    Emang maknyuss tu lontongnya krn ak asli Rembang.. udah pernah makan di daerah aslinya blm mas (Tuyuhan-Lasem)? tambah maknyuss lho..

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*