Senja di Kuala Namu

Sore itu, saya melihat sebuah senja dari balik jendela sebuah pesawat maskapai nasional yang saya tumpangi. Ketika itu, pesawat yang saya tumpangi, baru saja mendarat di bandara internasional Kuala Namu, Medan, Sumatera Utara. Sore itu, jam menunjukkan pukul 18:30 sore, tetapi langit di kota Medan masih cukup terang di bulan Januari 2017 ini.

Senja di Kuala Namu
Senja di Kuala Namu

Saya cukup beruntung mendapatkan senja sore itu, karena menurut prakiraan cuaca, kota Medan akan diguyur hujan sore itu. Beberapa hari sebelumnya pun, hujan terus menyirami kota Medan dan hampir seluruh wilayah Sumatera Utara, sehingga senja sering tidak terlihat.

Read more

Legitnya Durian Ucok Medan

Mungkin tempat ini adalah tempat dengan aroma bau durian terkuat yang pernah saya singgahi. Begitu mobil yang saya tumpangi berhenti dan pintu mobil saya buka, seketika itu pula, aroma buah khas tropis ini langsung memenuhi atmosfer. Bagi yang tidak tahan akan bau durian, disarankan jangan mendekat ke area ini, karena dijamin anda akan pusing tujuh keliling.

Ucok Durian Medan
Ucok Durian Medan

Dari tempat mobil terparkir, saya harus berjalan sejauh sekitar 15 meter menuju sumber aroma, yakni sebuah bangunan kedai, bercat dominan warna kuning. Semakin mendekati kedai, aroma durian terasa semakin kuat. Dan bagi penggemar durian seperti saya, aroma yang semakin kuat tersebut semakin meningkatkan hasrat untuk segera mengkonsumsi si raja buah. Yak, selamat datang di durian Ucok, Medan.

Read more

Menikmati Alunan Rempah Di Setiap Tusukan Sate Memeng Medan

Malam itu, saya baru saja tiba di kota Medan, setelah menempuh perjalanan udara selama 3 jam dari Surabaya plus 45 menit perjalanan kereta dari Stasiun bandara Kuala Namu ke stasiun Medan. Jarum jam sudah menunjukkan pukul 7 malam, tetapi petang baru menjelang di kota Medan. Keluar dari stasiun, saya dihadapkan pada dua pilihan dalam perjalanan menuju hotel, apakah naik taksi atau bentor. Jarak dari stasiun ke hotel hanya sekitar 1.8 km. Kalau naik taksi, sepertinya terlalu dekat. Kalau naik bentor, belum tahu pasarannya. Akhirnya tiba-tiba saya memutuskan untuk memilih pilihan ketiga, yaitu jalan kaki.

Sate Memeng Medang
Sate Memeng Medan

Di tengah perjalanan menuju hotel, tepatnya di sekitar Jalan Irian Barat, saya menghirup sebuah aroma sate yang sangat harum dan menggoda. Tidak perlu waktu lama bagi perut saya untuk merespon bau harum tersebut menjadi rasa lapar. Apalagi memang sudah waktunya makan malam.

Read more

Suatu Ketika Di Sibolga

Suatu Ketika Di Sibolga

———-

“Sibolga, Negeri Berbilang Kaum”

———-

Pada sekitar abad ke-19, ketika Belanda masih menguasai wilayah nusantara, saat Indonesia masih bernama Dutch East Indies alias Hindia Belanda, ada satu kota yang memegang peranan penting dalam hal perdagangan di pesisir barat Sumatera, terutama bagi karesidenan Tapanuli.

Pemandangan di Pantai Sibolga
Pemandangan di Pantai Sibolga

Kota itu tidak terlalu besar sebenarnya, tetapi kondisi geografis membuatnya sangat pas untuk menjadi sebuah bandar atau pelabuhan. Meskipun berbatasan langsung dengan Samudera Hindia yang dikenal dengan ombaknya yang ganas, kondisi perairan di kota ini tidak terlalu berombak. Bahkan bisa dibilang sangat tenang.

Ini tak lain karena kota tersebut terletak pada sebuah kawasan teluk bernama Teluk Tapian Nauli. Selain itu, pada jarak sekitar 92 mil laut di sisi barat kota, terdapat pulau besar bernama Nias. Pulau Nias inilah yang menjadi tameng kota tersebut dari ganasnya ombak Samudera Hindia. Selain Nias, terdapat beberapa pulau kecil yang berjarak cukup dekat dengan kota, yaitu Pulau Poncan Gadang, Poncan Ketek, Pulau Sarudik, Pulau Panjang serta Pulau Mursala.

Kota itu bernama Sibolga. Saat ini, secara administratif, Kota Sibolga masuk dalam wilayah propinsi Sumatera Utara.

Read more

Selamat Datang di Kuala Namu

Selamat Datang di Kuala Namu

———-

“Bandara adalah pintu gerbang penting bagi sebuah negara. Kesan pertama yang ditunjukkan oleh bandara bisa menjadi salah satu pertimbangan bagi para wisatawan untuk memilih, melanjutkan perjalanan atau pulang”

———-

Megah.

Bangunan itu bercat putih. Luasnya sekitar 118930 m2. Dia berdiri dengan kokoh di atas lahan seluas 1365 hektar. Atapnya berbentuk melengkung-lengkung laksana deretan pegunungan yang berbaris rapi. Kaca mendominasi dinding bangunan yang menunjukkan bahwa bangunan tersebut didesain dengan konsep ramah lingkungan dengan memanfaatkan matahari sebagai sumber cahaya utama. Diantara dinding-dinding kaca itu, tertempel beberapa huruf berwarna merah dengan kombinasi biru, yang membentuk tulisan Kuala Namu International Airport.

Hmm, gumamku. Akhirnya, sampai juga aku di bandara ini

Bandara Kuala Namu, Medan
Bandara Kuala Namu, Medan

Pesawat yang kutumpangi masih belum berhenti dengan sempurna di apron, tetapi hatiku ingin segera turun dan bergegas menuju kedalam bangunan terminal tersebut.

Delapan garbarata (avio bridge) terinstall di bandara yang baru saja beroperasi di akhir tahun 2013 ini, tetapi entah mengapa, di kedatangan pertamaku ini, aku tidak sempat mencicipinya. Kami pun harus turun pesawat melalui tangga.

Begitu kaki ini menginjak kembali tanah deli yang termahsyur karena tembakaunya ini batinku langsung memekik, Selamat Datang di Kuala Namu.

Read more