Panorama Stone Garden Citatah yang Menakjubkan

Perjalanan di suatu siang yang terik di Padalarang, Kabupaten Bandung hari itu, membawa saya menuju ke sebuah perbukitan kapur yang cadas. Mobil yang saya tumpangi berjalan terseok-seok karena melewati jalanan yang bergelombang dan berbatu. Pemandangan di sepanjang kiri dan kanan jalan, didominasi bongkahan-bongkahan kapur yang bertumpuk-tumpuk. Sesekali batu-batu itu tampak berkilauan memantulkan sinar mentari yang memaparnya. Berjarak beberapa ratus meter dari mobil kami, tampak sebuah bukit yang menjulang. Samar-samar tampak cukup banyak orang yang memenuhi puncak bukit tersebut.

Stone Garden Citatah
Stone Garden Citatah

Setelah melewati jalanan yang cukup berat selama sekitar 5 menit, mobil kami pun akhirnya tiba di kaki bukit yang beralih fungsi menjadi tempat parkir. Yap, sampailah perjalanan kami di tujuan, sebuah lokasi wisata baru di sekitaran kabupaten Bandung yang selama setahun terakhir ini menjadi salah satu tempat wisata yang hits diantara penggemar sosial media Instagram, Stone Garden Citatah.

Read more

Mengabadikan Inspirasi di Masjid Raya Bandung

Halaman Masjid Raya Bandung di hari Minggu itu tampak riuh renyah dengan suara anak-anak. Gelak tawa penuh keceriaan, tangisan, teriakan dan juga jeritan berbaur menjadi satu di atas permadani hijau yang terhampar di sepanjang halaman Masjid. Sebuah pemandangan yang sangat indah.

Suasana Halaman Masjid Raya Bandung
Suasana Halaman Masjid Raya Bandung
Calon Striker Timnas Indonesia
Calon Striker Timnas Indonesia

Semuanya itu membawa saya seperti terkenang ke masa beberapa tahun yang lalu. Masa ketika saya masih seusia mereka. Masa dimana banyak orang bilang, masa yang paling menyenangkan. Masa ketika hidup dipenuhi dengan agenda main, main dan main. Masa dimana waktu berjalan terasa sangat lama. Masa dimana belum ada beban kehidupan yang harus disangga, ataupun masalah yang musti dihadapi dan dipecahkan. Masa dimana kejujuran begitu mudah untuk dilakukan. Masa dimana kita bisa dengan cepat bangkit setelah terjatuh, baik saat berlari maupun ketika menaiki sepeda.

Read more

Menapaki Misteri Arkeologi di Situs Megalitikum Gunung Padang

Nafas saya begitu berat dan kaki ini mendadak terasa sangat berat. Peluh hampir membasahi seluruh baju yang saya kenakan. Dengan lesu saya mendongak ke atas bukit, mencoba mencari puncak yang hendak saya gapai. Tetapi puncak masih belum terlihat. Entahlah, mendadak saya seperti merasa bukit ini seperti tidak memiliki puncak.

Situs Megalitikum Gunung Padang
Pelataran 1 Situs Megalitikum Gunung Padang

Tapi kemudian, semangat itu datang lagi. Saya berjanji, saya tidak akan menyerah. Diantara nafas yang tersengal, saya terus menapaki tangga menanjak yang ada di hadapan saya. Sudah sepuluh menit, saya menapaki satu persatu anak tangga disini sejak di kaki bukit tadi. Jadi amat disayangkan jika saya harus berhenti disini.

Badan memang terasa remuk redam karena semalaman tidak bisa tidur nyenyak di mobil plus agenda penjelajahan keliling Bandung yang melelahkan, tapi saya harus lanjut. Untungnya sore itu, cuaca cukup bersahabat. Matahari sudah tidak terlalu terasa panas. Langit juga berawan sehingga hawa menjadi terasa lebih sejuk.

Lima menit kemudian, sampailah saya di puncak yang memiliki ketinggian sekitar 885 mdpl. Selamat datang di Situs Megalitikum Gunung Padang, Cianjur, Jawa Barat, tepatnya di perbatasan Dusun Gunungpadang dan Panggulan, Desa Karyamukti, Kecamatan Campaka, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.

Read more

Tips Memotret di Jalan Braga, Bandung

Jalan Braga adalah sebuah nama jalan yang sangat tersohor di kota kembang, Bandung. Kondisi ini telah berlangsung lama, bahkan sejak masa pendudukan Hindia Belanda. Jalan yang terletak tidak jauh dari Gedung Merdeka dan juga Masjid Raya Bandung itu memang memiliki keunikan tersendiri mulai dari kondisi jalannya, bangunan-bangunan di sekitarnya, tiang lampu jalan hingga suasananya. Saya menyebutnya suasana yang sangat Eropa. Mungkin kalimat saya terlalu sok tahu, karena kenyataannya saya sendiri belum pernah menjejakkan kaki di Eropa. Tapi, saya tidak bicara sembarangan karena saya sudah membandingkan beberapa foto yang pernah saya ambil di Braga dengan foto suasana Eropa yang beredar banyak di Internet. Sungguh suasana yang hampir mirip.

Jalan Asia Afrika Bandung
Suasana Subuh di Jalan Asia Afrika Bandung

Bagi saya, belum lengkap rasanya ke Bandung, tanpa berjumpa Braga. Meski hanya sekedar singgah atau bahkan sekedar lewat, itu sudah cukup bagi saya. Jika bagi banyak orang, belum sah kalau ke Bandung belum berfoto di depan gedung sate, bagi saya sendiri, landmark Bandung adalah gedung De Vries, yang terletak di ujung selatan dari Braga.

Read more

Sepotong Kisah Tentang Braga

Hari masih terang ketika kakiku menjejak Braga. Langit tampak menghitam. Angin bertiup cukup kencang. Sayup-sayup, saya bisa mendengar deru angin yang menyibak helai-helai rambut dan menembus gendang telinga.

Ku hirup nafas dalam-dalam sambil memejamkan mata. Ku coba merasakan oksigen Braga memenuhi relung paru-paru. Ada sebuah kerinduan disana karena sudah lebih dari lima tahun, butir-butir molekul O2 dari salah satu jalanan yang paling tersohor di kota kembang ini hinggap di pembuluh darahku.

De Vries yang termahsyur itu masih tampak gagah di usianya yang sudah lebih dari seabad. Perawatan berkala yang dilakukan pemkot Bandung membuat Gedung yang pada awalnya berfungsi sebagai supermarket pertama di kota Bandung itu, tetap lestari hingga saat ini. Memandangi De Vries membawa anganku terbang berkelana dengan mesin waktu. Dari dalam benakku, aku melihat kota Paris. Paris van Java.

Read more